Rabu, 27 Nov 2019

Pengenalan Penyakit Antraknosa Pada Cabai Dan Cara Pengendaliannya

Pengenalan Penyakit Antraknosa Pada Cabai Dan Cara Pengendaliannya wikipedia

Setiap musim mempunyai tantangan tersendiri bagi para petani. Pada musim kemarau biasanya banyak terjadi ledakan hama, sedangkan pada musim hujan banyak terjadi ledakan penyakit terutama yang berkaitan dengan bakteri dan jamur.

Kondisi lingkungan yang lembab dan basah menjadi kondisi yang nyaman bagi perkembangan patogen atau sumber penyakit. Ketika musim penghujan tiba, akan terlihat banyak penyakit bermunculan, antraknosa salah satunya.

Hingga saat ini antraknosa (patek) masih menjadi penyakit utama pada tanaman cabai, karena penyakit ini sangat susah sekali untuk dikendalikan. Kerugian yang ditimbulkan oleh penyakit ini pun bisa mencapai 100%.

Penyakit antraknosa pada cabai disebabkan oleh jamur Colletotrichum capsici. Jamur ini berkembang pesat pada kelembaban di atas 90% dan suhu di bawah 320C. Jamur Colletotrichum capsici dapat bertahan hidup di dalam tanah, sisa-sisa tanaman atau buah yang telah terinfeksi. Sementara penularan penyakit antraknosa dapat disebabkan oleh hembusan angin, alat-alat pertanian, percikan air hujan dan penyemprotan pestisida, serta manusia.

Antraknosa umumnya menyerang hampir di semua bagian tanaman, mulai dari ranting, cabang, daun hingga buah. Fase serangannya pun beragam, bisa dimulai dari fase vegetatif (perkecambahan) atau pun fase generatif (pembuahan).

Gejala yang terlihat apabila tanaman terinfeksi oleh penyakit ini adalah pada buah terdapat tanda bercak melingkar cekung berwarna coklat pada pusatnya serta berwarna coklat muda pada sekeliling lingkarannya. Pada perkembangannya, bercak tersebut akan meluas kemudian menyebabkan buah membusuk, kering dan jatuh.

Pengendalian penyakit antraknosa ini dapat dilakukan dengan beberapa cara, diantaranya adalah: Menggunakan bibit yang sehat;  Menggunakan lahan yang bukan bekas dari tanaman famili solanaceae seperti terong, tomat, paprika dll; Melakukan perempelan tunas air, penyiangan dan pengaturan genangan air. Semua cara tersebut merupakan bagian dari tindakan pencegahan, yang ditujukan agar lingkungan sekitar tanaman tidak lembab, mengingat antraknosa disebabkan oleh jamur yang perkembangannya sangat didukung oleh lingkungan yang lembab; Menggunakan jarak tanam yang agak lebar, sekitar 65-70cm dan ditanam secara zig-zag. Ini bertujuan untuk mengurangi kelembaban udara serta menjadikan sirkulasi udara lancar karena jarak antar tanaman semakin lebar.; Menggunakan mulsa hitam perak agar sinar matahari dapat dipantulkan ke bagian bawah permukaan daun/tanaman sehingga kelembaban tidak begitu tinggi. Disamping itu penggunaan mulsa plastik dapat mencegah persebaran spora melalui percikan air hujan; Menambahkan pupuk yang mengandung unsur kalsium tinggi. Pemberian kalsium dapat membuat dinding sel tanaman menjadi lebih kuat dan lebih susah ditembus oleh jamur. Pemberian kalsium dapat dilakukan dengan cara pengocoran dolomit (CaMg(CO3)2); Alternatif pengendalian terakhir bisa dilakukan dengan menggunakan fungisida kontak seperti mankozeb, propineb, klorotalonil, dan tembaga hidroksida. Atau dengan fungisida sistemik seperti benomil, metalaksil, dimetomorf, difenokonazol, tebukonazol, dsb

 oleh : NILUH SULVIYANI, SP

 

 

 

 

 

TERBARU
Pemberdayaan Kelembagaan Petani dan KEP diKabupaten Sumba Tengah

pemberdayaan kelembagaan petani dan kep dikabupaten sumba tengah

Implementasi Peran Kostratani di BPP Pray Au

implementasi peran kostratani di bpp pray au

GENTA ORGANIK SOLUSI PUPUK MAHAL

genta organik solusi pupuk mahal

OPTIMALKAN DIGITALISASI PENYULUHAN PERTANIAN

optimalkan digitalisasi penyuluhan pertanian

Indonesia Jadi Eksportir Besar Tanaman Hias

indonesia jadi eksportir besar tanaman hias