Gerbang Nasional

Jokowi "Petani Indonesia Harus Kompetitif"

Minggu, 08 Agu 2021
Sumber Gambar : republika.co.id

BOGOR -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) secara resmi membuka kegiatan "Pelatihan Penyuluh dan Petani” yang diselenggarakan  diselenggarakan oleh Kementerian Pertanian (Kementan). Dalam sambutannya, Presiden berharap pelatihan ini mampu meningkatkan daya saing produk pertanian Indonesia di pasar internasional serta meningkatnya profesionalisme petani.

"Persaingan antar produk pertanian saat ini sudah lintas-negara. Petani Indonesia harus kompetitif dalam segala hal seperti keterampilan teknis, pemanfaatan teknologi juga dalam model bisnis dan manajemennya serta hal lainnya," kata Presiden pada acara pembukaan "Pelatihan Penyuluh dan Petani" serta "Pengukuhan 2.000 Duta Petani Milenial/Duta Petani Andalan (DPM/DPA)", Jumat (6/8).

 Presiden mendorong agar pertanian menjadi sektor yang menguntungkan. Untuk itu, Presiden meminta petani bergerak di sektor pertanian tak hanya di hulu saja, tetapi juga menyasar hilirisasinya. Petani, pesan Presiden, jangan hanya bergerak di on farm saja, melainkan harus masuk ke tahap hilir serta tahap pengolahan pasca panen sampai ke packaging dan trading. 

 "Jangan berhenti di hulu saja, sampai di on farm saja, tapi juga budidaya pascapanen, packaging-nya, pengemasannya dan pemasarannya juga harus ditingkatkan," kata Presiden.

 Untuk mendukung hal tersebut, Presiden menegaskan ada akses permodalan yang bisa dimanfaatkan oleh petani dan insan pertanian lainnya untuk mengembangkan budidaya pertanian mereka. "Akses KUR dari perbankan harus dimanfaatkan dengan baik untuk meningkatkan produktivitas dan agribisnis," ujarnya.

 Pada saat yang sama, Presiden juga meminta agar penyuluh tak hanya sekadar melakukan penyuluhan dan pendampingan kepada petani, tetapi juga harus menjadi penghubung antara petani dan pemerintah. 

 "Selain melakukan penyuluhan dan pendampingan, penyuluh harus menjadi mata dan telinga yang menghubungkan petani dan pemerintah, begitu juga sebaliknya. Penyuluh harus terus belajar mengembangkan diri. Tingkatkan manajemen dan kapasitas diri. Jangan menunggu diklat untuk belajar, harus aktif belajar bersama masyarakat," ingat Presiden.

 Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menjelaskan, Pelatihan Penyuluh dan Petani serta Pengukuhan 2.000 Duta Petani Milenial (DPM) dan Duta Petani Andalan (DPA) adalah upaya untuk menciptakan penguatan resonansi bagi para milenial untuk berkecimpung di sektor pertanian. "Melalui para duta, diharapkan akan dapat menjadi role model yang menginspirasi, memotivasi dan menjadi mitra bisnis petani muda lainnya," kata Syahrul.

 Dikatakannya, pelatihan dan pendampingan ini untuk agar petani dan petani milenial mendapatkan akses KUR serta untuk menjadi pengusaha start-up atau scale-up pertanian, sehingga mekanisme snow nall effect penciptaan agropreneur dapat terus dilakukan. 

 "Saya berharap hasil dari pelatihan ini akan memberikan peningkatan kapasitas dan semangat untuk terus belajar bagi petani dan penyuluh dalam melaksanakan kegiatan agribisnis yang terstandarisasi, modern dan marketable," katanya.

sumber berita: republika.co.id

PENGUNJUNG

24786

HARI INI

89943

KEMARIN

35573252

TOTAL
Copyright © cybext.pertanian.go.id
rss twitter facebook