Diseminasi Teknologi

TEKNOLOGI BUDIDAYA PADI HIBRIDA

Selasa, 13 Jul 2021
Sumber Gambar : Internet

Seiring meningkatnya populasi manusia Pemintaan terhadap beras juga meningkatkan namun disisi produksi masih jauh dari target hal demikian disebabkan karena penggunaan variatas yang kurang baik bahkan karena keterbatasan kemampuan genetik tanaman. Melihat kondisi saatn ini, sesuai tujuan pembangunan pertanian yang lebih memfokuskan kepada peningkatan pendapatan dan kesejahteraan petani, maka program intensifikasi padi sudah selayaknya mendapat perbaikan dan penyempurnaan dari berbagai aspek.

Padi hibrida berperan untuk meningkatkan produksi. Teknologi pengembangan padi hibrida yang diterapkan secara intensif di daerah asalnya China, India dan Vietnam mampu meningkatkan produktifitas sebesar 15 - 20 %. Keberhasilan penanaman padi hibrida secara intensif menunjukkan bahwa varietas padi hibrida merupakan teknologi yang praktis dalam peningkatan produksi padi. Adapun teknologi budidaya yang diterapakan pada Varietas Hibrida sebagai berikut:

 

Persiapan Lahan /Penyiapan Lahan:

Pada Prinsipnya lahan untuk budidaya padi hibrida sama dengan penyiapan lahan untuk budidaya padi biasa (inhibrida) yakni:

  • Tanah diolah secara sempurna yaitu dibajak I dibiarkan selama 7 hari dalam keadaan macak-macak, kemudian dibajak II digaru untuk melumpurkan dan meratakan tanah.
  • Untuk menekan pertumbuhan gulma, lahan yang telah diratakan disemprot dengan herbisida pra tumbuh dan dibiarkan selama 7 - 10 hari atau sesuai dengan anjuran.

 

Persemaian

  • Tanah diolah, dicangkul atau dibajak, dibiarkan dalam kondisi macak-macak selama minimal 7 hari agar gabah yang ada dalam tanah tumbuh. Kemudian olah tanah kedua sambil membersihkan lahan dari tanaman padi yang tumbuh liar dan gulma.
  • Buat bedengan dengan tinggi minimal 5 - 10 cm, lebar 110 cm dan panjang disesuaikan dengan petak kebutuhan.
  • Pupuk persemaian dengan Urea, SP36 dan KCL masing-masing sebanyak 5 gr/m persegi atau 1 kg benih per 20 meter persegi lahan.
  • Kebutuhan benih untuk 1 hektar areal pertanaman adalah 10 - 20 kg.

 

Penamaan

Penanaman dilakukan pada saat bibit berumur 10 - 15 hari. Jarak tanam 20 x 20 cm, satu tanaman per rumpun. Populasi bibit di persemaian lebih jarang dari pada yang bisa dipraktekan petani, sehingga pada umur 21 hari bibit telah mempunyai anakan. Sebelum penanaman/persemaian dilakukan pemilihan varietas. Varietas yang digunakan pada bididaya padi hibrida ini adalah varietas Dari hasil uji coba yang telah dilaksanakan telah didapat beberapat beberapa varietas padi hibrida yang dihasilkan oleh Badan Litbang Pertanian maupun introduksi dari negara China, Vietnam, Jepang dan lain-lain yaitu : Varitas rokan, Varietas Maro, Varietas Intani 1, Varietas Intani 2, Varietas Miki 1, Varietas Miki 2dan Varietas Miki 3.

 

Pemupukan

Pemupukan ini sangat penting untuk dilakukan. Adapun anjuran pemupukan padi hibrida adalah :

Musim Kemarau

  • Takaran pupuk 300 kg Urea, 100 kg SP 36 dan 150 kg KCL/ha.
  • Waktu Pemberian : (1). Saat tanam : 60 kg Urea + 100 kg SP36 + 15 kg KCL/ha. (2). 4 minggu setelah tanam : 90 kg Urea/ha. (3). 7 Minggu setelah tanam : 75 kg Urea + 50 kg KCL/ha. (4). 5 % berbunga : 75 Urea/ha

Musim Hujan

  • Takaran pupuk 250 kg Urea, 100 kg SP36 dan 150 kg KCL/ha.
  • Waktu pemberian : (1). Saat tanam : 50 kg Urea + 100 kg SP36 + 100 kg KCL/ha. (2). 4 Minggu setelah tanam : 75 kg Urea/ha. (3). 7 Minggu setelah tanam : 75 kg Urea + 50 kg KCL/ha. (4). 5% berbunga : 50 Urea

 

Penyiangan

Penyiangan dilakukan secara intensif agar tanaman tidak terganggu gulma, yang dilakukan paling sedikit 2 kali yaitu menjelang pemupukan ke 2 dan ke 3. Padi hibrida yang ada pada saat ini peka terhadap penyakit tungro dan hama wereng coklat. Maka padi hibrida yang dikembangkan di daerah endemis hama dan penyakit perlu diterapkan PHT dengan monitoring keberadaan tungro dan kepadatan populasi wereng secara intensif. Perhatikan juga serangan tikus sejak dini dan monitoring penerbangan ngengat penggerek batang.

 

Panen dan Pasca Panen: 

Pada prinsipnya secara panen dan pasca panen padi hibrida tidak beda dengan padi biasa (inhibrida). Penentuan saat panen sangat berpengaruh terhadap kualitas gabah. Tanaman padi yang dipanen muda juga digiling akan menghasilkan banyak beras pecah. Ciri-ciri tanaman padi yang siap untuk dipanen adalah :

  • 95 % butir-butir padi dan daun bendera sudah menguning.
  • Tangkai menunduk karena serat menanggung butir-butir padi yang bertambah berat.
  • Butir padi bila ditekan terasa keras dan berisi.

Peralatan panen dapat digunakan sabit bergerigi atau reaper dan dilaksanakan secara beregu. Hasil panen dimasukan kedalam karung kemudian dirontokkan dengan pedal thresher atau power thresher. Keterlambatan perontokan dan pengeringan akan mengakibatkan butir kuning.

Selama perontokan agar menggunakan alas dari anyaman bambu, tikar plastik, sehingga gabah hasil perontokan mudah dikumpul kembali. Gabah setelah dirontok dibersihkan dari kotoran gabah hampa dan benda asing lainnya. Pembersihan gabah akan mempertinggi efisiensi pengolahan hasil, mempertinggi daya simpan dan harga jual per satuan berat.

Pengeringan agar menggunakan lantai jemur, bila tidak ada panas matahari dapat menggunakan dryer. kematangan gabah dan alat penggilingan sangat menentukan rendemen, tingkat kehilangan hasil dan mutu beras. Umur tanaman yang belum optimal dan tidak seragam akan menurunkan mutu berat dan rendemennya.

Penyusun: Marwayanti Nas ( BPTP Sulawesi Barat)

Referensi: Balitbangtan BB Padi

PENGUNJUNG

3711

HARI INI

44467

KEMARIN

32356269

TOTAL
Copyright © cybext.pertanian.go.id
rss twitter facebook