Gerbang Daerah
> >

Tangkal Penyebaran Pmk, Disperpa Gelar Pembinaan Dan Monitoring Ternak Di Kota Magelang

Jum'at, 13 Mei 2022
Sumber Gambar : dokumen pribadi

MAGELANG – Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Kota Magelang, Eri Widyo Saptoko hari jumat (13/05/2022) ditemui di ruang kerjanya menegaskan wilayah Kota Magelang masih aman dari penyebaran Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada ternak yang belakangan menyebar di sejumlah Kabupaten/Kotaseluruh Indonesia. PMK atau dikenal juga sebagai Foot and Mouth Disease (FMD) dan Apthtae Epizooticae adalah penyakit hewan menular bersifat akut yang disebabkan virus Untuk menangkal penyebaran PMK yang disebabkan oleh virus itu, Disperpa Kota Magelang secara berkelanjutan menggelar pembinaan pelaku usaha peternakan dan monitoring ternak di lapangan. Kegiatan pembinaan dan monitoring melibatkan Bidang Peternakan, UPT RPH dan Lab Kesmavet, UPT Puskeswan dan Penyuluh Pertanian.

Lebih lanjut Eri mengungkapkan pihaknya pada hari senin (09/05/2022) juga telah melaksanakan rapat koordinasi seluruh jajaran Disperpa guna membahas tindakan pencegahan dan peningkatan kewaspadaan virus PMK. Beberapa point penting yang akan ditindaklanjuti antara lain dengan melakukan inventarisasi dan monitoring peternak sapi, kambing, domba, kerbau, babi dan lokasi ternaknya, membuat Surat Edaran ke 17 kelurahan perihal kewaspadaan virus PMK termasuk tindak lanjut Disperpa, himbauan untuk peternak dan himbauan untuk konsumen (konsumen daging dan susu), memperketat pengawasan dan pemeriksaan ante mortem-dan post mortem di Rumah Potong Hewan (RPH) serta asal ternak potong serta secepatnya dilakukan penyemprotan desinfektan di lokasi ternak rentan PMK, pemberian vitamin pada ternak dan pengobatan ternak. “Sampai saat ini kami masih terus intensif melakukan koordinasi dengan Kementerian Pertanian (Dirjen PKH) maupun Disnak Keswan Provinsi Jateng,”paparnya.

Terpisah Kabid Peternakan dan Perikanan, Diana Widiastuti menjelaskan sampai saat ini wilayah Kota Magelang masih aman dari PMK dan belum ada laporan serangan PMK pada ternak. Untuk saat ini, kata Diana, penyakit PMK masih belum terdeteksi di Kota Magelang dan belum ada laporan sapi, kerbau, domba atau yang terinfeksi PMK. "Kami secara kontinyu melakukan penyuluhan terkait hewan yang akan datang dari luar wilayah dan yang akan masuk ke wilayah Kota Magelang. Hewan datang dari luar wilayah nantinya akan di karantina terlebih dahulu, kemudian baru akan dilakukan pemeriksaan termasuk di tingkat RPH ataupun peternakan. Selain itu juga dilakukan sosialisasi kepada pemilik ternak hewan tentang bahayanya penyakit PMK," katanya.

Lebih lanjut Diana meminta pemilik hewan ternak untuk memberikan perawatan dan tata kelola hewan yang baik agar tidak terjadi penyakit. Selain itu ia turut mengimbau warga yang kerap mengonsumsi daging hewan agar lebih berhati-hati. “Tapi jangan kuatir, PMK pada ternak tidak dapat menular kepada manusia,”pungkasnya. (among_wibowo, red)

PENGUNJUNG

54842

HARI INI

73870

KEMARIN

50760474

TOTAL
Copyright © cybext.pertanian.go.id
rss twitter facebook